Make family your priority

Hello, my dearer wanderers.

Akhir-akhir ini lagi jarang ngeblog, karena kerjaan kantor dan bisnis lagi super hectic banget. Btw, Ramadhan Mubarak buat semua teman-teman muslim. Semoga puasanya dan ibadah selama bulan suci ini berkah yaa. Amin, amin ya Robbal alamin.

Hmm, banyak yang terjadi selama saya hiatus ngeblog hehe. Mostly, the bad things happen with my family. Lagi dikasih cobaan sama Allah SWT, mungkin kita terlalu nyaman dengan diri dan hidup masing-masing (dan kesibukan masing-masing). Jadinya, disuruh inget lagi sama Allah SWT. I can’t share more detail karena yaa masalah personal keluarga, tapi I will share what lesson I can learn from this accident.

Pernah ga sih kalian (terutama yang seumuran saya dan sedang dalam masa produktif-produktifnya) sempet kepikiran, kapan terakhir kalian makan bareng sama keluarga? Kapan terakhir kalian ngeluangin waktu untuk cerita tentang kalian atau bertanya sama orang tua dan keluarga kalian, apa kabar mereka, ada masalah apa, dan lain-lain. Saya merasa tertampar 2 minggu terakhir. Nenek saya, yang dari kecil selalu ngurus saya, mulai dari bikinin makanan, nyisirin rambut, sampe nganterin dan jemput dari TK sampe saya lulus SD, jatuh sakit. Beliau sudah lama sakit, tapi masih bisa becanda sama saya, bahkan saya sampe masih sering berantem sama beliau (which is something I shouldn’t be proud of). Tapi itu yang menunjukkan bahwa beliau masih sehat. 2 minggu lalu, kesehatan beliau drop total. Yang tadinya masih bisa jalan-jalan, masak (walaupun tidak sesering dulu), tiba-tiba hanya bisa tertidur di kasurnya. Bahkan untuk berbicara dengan saya pun sudah tidak fokus. Matanya kosong. Setiap kali saya ajak berbicara, dia hanya bisa menyentuh kepala dan pundak saya. Tatapan matanya menunjukkan seberapa sayang dan kangennya beliau dengan saya. Saya serumah dengan nenek saya, tapi semenjak kuliah saya tidak tau kapan terakhir saya berbicara dan cerita tentang apapun kepada beliau. Atau sekedar bertanya, Nenek bosen ga, nenek lagi mau makan apa, nenek mau kemana. Padahal beliau yang dulunya nganter saya kemana-mana.

Kalo di bulan puasa seperti ini, apalagi menjelang lebaran, saya inget sekali waktu saya SD, saya selalu diajak membantu nenek untuk bikin kue kering. Kue kering nenek dulu sangat terkenal di kalangan tetangga dan sodara. Ga ada duanya. Nenek dulu sering bilang, mau ngajarin resep makanan, karena kalo Nenek ga ada siapa yang akan meneruskan. Ibu saya bekerja dan memang sudah tidak punya waktu untuk memasak. Ya Allah, sampai nenek saya sama sekali tidak bisa bangun untuk memasak, saya pun belum sempat meluangkan waktu berada di dapur dengan beliau seperti dulu untuk belajar memasak.Sempat terlintas di benak saya, bagaimana kalo saya terlalu terlambat untuk berusaha mengganti waktu yang hilang buat ngobrol atau menghabiskan waktu sama nenek saya.

Sekarang saya sudah terperangkap dengan kesibukan saya sendiri, yang semakin tidak bisa ditinggalkan. Saya tidak bisa menjaga dan merawat nenek saya sendiri. Padahal beliau yang merawat saya. Saya habiskan waktu-waktu yang tersisa malah untuk mengejar goal pribadi saya, terlalu fokus, sampai akhirnya lupa ada orang-orang yang jauh lebih berharga dibandingkan jabatan dan uang. Saya ngebayangin gimana kesepiannya tiap hari beliau, mama papa saya yang kerja dari pagi sampe malem, dulu saya kuliah dan sekarang saya juga sibuk bekerja, sedangkan adek saya kuliah di Bandung. Setiap hari beliau hanya ditemani oleh asisten rumah tangga, yang sebenarnya statusnya orang asing. Ada satu quote yang sangat menusuk hati saya:

“We’re too busy growing up, we often forget our parents are also growing old.”

You can’t turn back the time. Please, the only advise and also my own self introspection, never say you’re too busy to meet your own parents and family. Padahal, kalian masih bisa nyempetin untuk ketemu temen-temen, atau nonton, dan sebagainya. You know, just a simple thing as asking how are you, or saying I love you, is so meaningful for them. Saya gabisa lupain wajah nenek saya setiap saya abis pulang kantor ke kamarnya dan tiduran sebentar, megang tangannya di sampingnya. Saya ga tau berapa lama lagi saya bisa melakukan kebiasaan ini. Dan saya sangat menyesal kenapa baru sekarang saya melakukan hal ini. I hope you won’t experience the same thing as I am now. Love your parents, love your family. Don’t saya you’re too busy. Believe me, it is only the matter of priority. You can get your money back or you can pursue your career if you fail or lose it. But you can’t get your family back once you lose them. Be grateful and love them more.

thumbnail_IMG_4815

thumbnail_5

See you next post, my dear wanderers.