Entrepeneur vs. Company Worker

Hey Wanderers! How y’all doing?

I know I know, I made so much promises to keep this blog updated, but well, yeah, I need some ‘concentration’ to write this blog posts (daripada nanti malah buang-buang waktu kalian buat baca post ga jelas) hehe. Untuk mulai curhatan hari ini, I have big announcement to make. I’m getting married. UH-OH. Ga deng. Itu belom. Haha.

I have no longer work at my previous company as an architect. Hehe.

Sekarang aku lagi fokus ngurusin bisnis event decoration yang yaa, masih merangkak tapi sengganya masih ada perkembangan. Sesungguhnya, personally, I feel a bit lost. Alasan aku keluar dari company sebelumnya, selain memang pola kerja yang kurang cocok di aku, aku ngerasa tiap hari aku ga menikmati hari-hari aku disana. Mungkin klise banget, tapi ya prinsip work ethic aku, aku ga pernah mau setengah-setengah kalo kerja, dan aku selalu gabisa melakukan hal maksimal kalo berada di posisi yang aku gasuka. Jadi kerjanya ya gitu, yang penting jadi, sekelarnya, dsb. Dan aku ngerasa, that’s so wrong, either for me or my company. Dan, ya dari pola hidup pun saat bekerja di kantor kemarin jadi kurang seimbang, karena jaraknya jauh juga dari rumah (I have to travel 4 hours for going back and forth everyday). Hampir tiap hari lembur jam 9-10, ya gitu deh. Aku ga sempat olahraga, ibadah yang berkualitas juga jarang bisa aku dapetin, apalagi waktu bareng keluarga. Dan ya, tiap hari bawaannya jadi kesel dan ngeluh terus, dan aku gasuka bekerja dengan suasana hati seperti itu. Jadi, akhirnya aku memutuskan untuk keluar dari kantor aku, karena kupikir yang dapet efek buruknya juga bukan aku aja, tapi juga kantor dan kolega aku, karena kerja yang setengah-setengah dan sebagainya. Selain itu, aku sempet pernah kepikiran untuk nyoba fokus bener-bener jadi entrepreneur. Ya, aku pikir mumpung masih muda kan, selagi bisa mencoba jalur karir yang diinginkan kenapa engga. Pertanyaannya, di umur segini dan dengan basic pendidikan yang tinggi, apakah entrepreneur = pengangguran?

Nah, pemikiran yang kayak gini yang masih sering aku alamin dan denger, setelah aku bener-bener fokus di entrepreneurship. Entrepreneur << pekerja kantoran. Sejujurnya, emang aku masih agak jiper kalo ngeliat orang-orang/temen yang kerja kantoran, tapi yaa kan hidup masing-masing, keputusan masing-masing dsb. As long as kita nyari rejeki dengan jalan yang halal, ya terserah orang mau ngomong apa. Hehe. Sekarang, aku mau sharing beda rasanya kerja kantoran dan entrepreneur.

Yang pertama, sosialisasi. Kerja kantoran membuat kita lebih banyak bisa komunikasi dengan orang-orang di atas atau setingkat dengan kita. Ya, sengganya ga kesepian-kesepian banget. Tapi, kadang ya di kantor ada yang bisa kita jadi temen deket yang bisa ketawaan dan curhatan bareng, dan ada juga yang makan temen. Mesti hati-hati banget sih. Untuk pengalaman di aku, yaa Alhamdulillah saat di kantor kemaren aku dapet temen kantor yang SUPERRR BAIKK dan ASIKK. Hehe, sempet galau mau keluar atau ga juga gara-gara mereka. Tapi yaa, kalo udah urusan kerjaan, tetep aja you’re on your own feet. Kalo, entrepreneur, dimana kalian bener-bener jadi headnya, apalagi buat start-up, basically you’re always alone. Paling komunikasi yang dilakukan biasanya sama klien, vendor, atau thankfully kalo kalian ada partner bisnis. Tapi, saran aku sih supaya ga kesepian-kesepian banget, ikut aja seminar-seminar atau gathering yang sesuai dengan bidang bisnis kita. Selain, dapet ilmu, dapet temen, tapi ya inget competitor is competitor hehe.

Kedua, workload and responsibilities. Kerja kantoran, apalagi kita yang masih junior, paling enak karena responsibility sepenuhnya terhadap klien dsb masih ditanggung sama atasan kita. Masih ada yang back up istilahnya. Walaupun ya nantinya kalo ada salah, kita tetep aja diabisin sama atasan kita. Tapi, yang aku rasain sih kalo dikantor sengganya perasaan ada orang yang back up itu kayak lega banget apalagi kalo lagi ngehadap klien hehe. Kalo entrepreneur, wihh a big no no. Bener-bener semua tanggung jawab ada di kamu. Sejujurnya, a lil bit stressful sih haha. Apalagi kayak aku yang berada di bidang jasa, tentunya service is number one priority. Kalo si klien lagi sensi atau ada yang kurang cocok, ya siap-siap jadi bahan semprotan. But, yeah, that’s the cons of being entrepreneur. Yang biasa kita ada back up di kantor, kita sekarang harus bisa mem-back-up diri sendiri dan company kita. Sebenernya at the end bakal sama aja, beberapa tahun mendatang kalo jabatan kita yang udah tinggi di kantor, kita pun harus bisa menanggung tanggung jawab tersebut.

Ketiga, income. Nah, kalo ini sebenernya udah pasti yaa. Kalo jadi orang kantoran, ya semua udah jadi lengkap, kita tinggal terima gaji tiap bulannya. Kalo entrepreneur? Harus putar otak masukkin biaya A, B, C, D, untuk ngitung margin yang bisa diambil company, baru deh masukkin buat gaji sendiri dan staff. Pusing, tapi ya proudly kita bisa dapet gaji/ngegaji orang dari hasil keuntungan company kita sendiri.

Yeah, being an entrepreneur or company worker always have pro and cons. Tapi, yang bisa aku share disini dua-duanya harus dijalanin dengan sabar. Kalo jadi company worker, kita harus sabar ngikutin peraturan perusahaan, berada di bawah tekanan klien dan atasan, ngadepin kolega di kantor yang mungkin ada yang resek dan sebagainya. Sedangkan as an entrepreneur, harus sabar ngetok-ngetokin pintu buat nyari order buat pemasukan bisnis kita, sabar ngembangin perusahaan kita, dan sabar juga ngadepin klien. Semuanya balik ke kita, yang punya karakter yang berbeda, ada yang suka berada di bawah perintah orang, ada juga yang lebih free spirit, bikin sesuatu yang baru. Intinya, sabar, ikhlas, dan ga berhenti berusaha. Dua-duanya punya tingkat keasikan dan kesetresan sendiri kok.

Well, what’s my next plan? Untuk sekarang, aku masih asik nekunin bisnis aku, tapi mungkin tahun depan aku bakal balik ke bidang arsitek lagi. Masih penasaran sama bidang arsitektur dan kangen komunikasi sama temen sih sebenernya. Apalagi ga punya pasangan jadi kayak krik-krik gitu haha (kok jadi curhat).

Wish me luck and I wish you luck too for your career and life, my dear wanderers! See you on my next posts!

XOXOXO,

Nanditta