Entrepeneur vs. Company Worker

Hey Wanderers! How y’all doing?

I know I know, I made so much promises to keep this blog updated, but well, yeah, I need some ‘concentration’ to write this blog posts (daripada nanti malah buang-buang waktu kalian buat baca post ga jelas) hehe. Untuk mulai curhatan hari ini, I have big announcement to make. I’m getting married. UH-OH. Ga deng. Itu belom. Haha.

I have no longer work at my previous company as an architect. Hehe.

Sekarang aku lagi fokus ngurusin bisnis event decoration yang yaa, masih merangkak tapi sengganya masih ada perkembangan. Sesungguhnya, personally, I feel a bit lost. Alasan aku keluar dari company sebelumnya, selain memang pola kerja yang kurang cocok di aku, aku ngerasa tiap hari aku ga menikmati hari-hari aku disana. Mungkin klise banget, tapi ya prinsip work ethic aku, aku ga pernah mau setengah-setengah kalo kerja, dan aku selalu gabisa melakukan hal maksimal kalo berada di posisi yang aku gasuka. Jadi kerjanya ya gitu, yang penting jadi, sekelarnya, dsb. Dan aku ngerasa, that’s so wrong, either for me or my company. Dan, ya dari pola hidup pun saat bekerja di kantor kemarin jadi kurang seimbang, karena jaraknya jauh juga dari rumah (I have to travel 4 hours for going back and forth everyday). Hampir tiap hari lembur jam 9-10, ya gitu deh. Aku ga sempat olahraga, ibadah yang berkualitas juga jarang bisa aku dapetin, apalagi waktu bareng keluarga. Dan ya, tiap hari bawaannya jadi kesel dan ngeluh terus, dan aku gasuka bekerja dengan suasana hati seperti itu. Jadi, akhirnya aku memutuskan untuk keluar dari kantor aku, karena kupikir yang dapet efek buruknya juga bukan aku aja, tapi juga kantor dan kolega aku, karena kerja yang setengah-setengah dan sebagainya. Selain itu, aku sempet pernah kepikiran untuk nyoba fokus bener-bener jadi entrepreneur. Ya, aku pikir mumpung masih muda kan, selagi bisa mencoba jalur karir yang diinginkan kenapa engga. Pertanyaannya, di umur segini dan dengan basic pendidikan yang tinggi, apakah entrepreneur = pengangguran?

Nah, pemikiran yang kayak gini yang masih sering aku alamin dan denger, setelah aku bener-bener fokus di entrepreneurship. Entrepreneur << pekerja kantoran. Sejujurnya, emang aku masih agak jiper kalo ngeliat orang-orang/temen yang kerja kantoran, tapi yaa kan hidup masing-masing, keputusan masing-masing dsb. As long as kita nyari rejeki dengan jalan yang halal, ya terserah orang mau ngomong apa. Hehe. Sekarang, aku mau sharing beda rasanya kerja kantoran dan entrepreneur.

Yang pertama, sosialisasi. Kerja kantoran membuat kita lebih banyak bisa komunikasi dengan orang-orang di atas atau setingkat dengan kita. Ya, sengganya ga kesepian-kesepian banget. Tapi, kadang ya di kantor ada yang bisa kita jadi temen deket yang bisa ketawaan dan curhatan bareng, dan ada juga yang makan temen. Mesti hati-hati banget sih. Untuk pengalaman di aku, yaa Alhamdulillah saat di kantor kemaren aku dapet temen kantor yang SUPERRR BAIKK dan ASIKK. Hehe, sempet galau mau keluar atau ga juga gara-gara mereka. Tapi yaa, kalo udah urusan kerjaan, tetep aja you’re on your own feet. Kalo, entrepreneur, dimana kalian bener-bener jadi headnya, apalagi buat start-up, basically you’re always alone. Paling komunikasi yang dilakukan biasanya sama klien, vendor, atau thankfully kalo kalian ada partner bisnis. Tapi, saran aku sih supaya ga kesepian-kesepian banget, ikut aja seminar-seminar atau gathering yang sesuai dengan bidang bisnis kita. Selain, dapet ilmu, dapet temen, tapi ya inget competitor is competitor hehe.

Kedua, workload and responsibilities. Kerja kantoran, apalagi kita yang masih junior, paling enak karena responsibility sepenuhnya terhadap klien dsb masih ditanggung sama atasan kita. Masih ada yang back up istilahnya. Walaupun ya nantinya kalo ada salah, kita tetep aja diabisin sama atasan kita. Tapi, yang aku rasain sih kalo dikantor sengganya perasaan ada orang yang back up itu kayak lega banget apalagi kalo lagi ngehadap klien hehe. Kalo entrepreneur, wihh a big no no. Bener-bener semua tanggung jawab ada di kamu. Sejujurnya, a lil bit stressful sih haha. Apalagi kayak aku yang berada di bidang jasa, tentunya service is number one priority. Kalo si klien lagi sensi atau ada yang kurang cocok, ya siap-siap jadi bahan semprotan. But, yeah, that’s the cons of being entrepreneur. Yang biasa kita ada back up di kantor, kita sekarang harus bisa mem-back-up diri sendiri dan company kita. Sebenernya at the end bakal sama aja, beberapa tahun mendatang kalo jabatan kita yang udah tinggi di kantor, kita pun harus bisa menanggung tanggung jawab tersebut.

Ketiga, income. Nah, kalo ini sebenernya udah pasti yaa. Kalo jadi orang kantoran, ya semua udah jadi lengkap, kita tinggal terima gaji tiap bulannya. Kalo entrepreneur? Harus putar otak masukkin biaya A, B, C, D, untuk ngitung margin yang bisa diambil company, baru deh masukkin buat gaji sendiri dan staff. Pusing, tapi ya proudly kita bisa dapet gaji/ngegaji orang dari hasil keuntungan company kita sendiri.

Yeah, being an entrepreneur or company worker always have pro and cons. Tapi, yang bisa aku share disini dua-duanya harus dijalanin dengan sabar. Kalo jadi company worker, kita harus sabar ngikutin peraturan perusahaan, berada di bawah tekanan klien dan atasan, ngadepin kolega di kantor yang mungkin ada yang resek dan sebagainya. Sedangkan as an entrepreneur, harus sabar ngetok-ngetokin pintu buat nyari order buat pemasukan bisnis kita, sabar ngembangin perusahaan kita, dan sabar juga ngadepin klien. Semuanya balik ke kita, yang punya karakter yang berbeda, ada yang suka berada di bawah perintah orang, ada juga yang lebih free spirit, bikin sesuatu yang baru. Intinya, sabar, ikhlas, dan ga berhenti berusaha. Dua-duanya punya tingkat keasikan dan kesetresan sendiri kok.

Well, what’s my next plan? Untuk sekarang, aku masih asik nekunin bisnis aku, tapi mungkin tahun depan aku bakal balik ke bidang arsitek lagi. Masih penasaran sama bidang arsitektur dan kangen komunikasi sama temen sih sebenernya. Apalagi ga punya pasangan jadi kayak krik-krik gitu haha (kok jadi curhat).

Wish me luck and I wish you luck too for your career and life, my dear wanderers! See you on my next posts!

XOXOXO,

Nanditta

Make family your priority

Hello, my dearer wanderers.

Akhir-akhir ini lagi jarang ngeblog, karena kerjaan kantor dan bisnis lagi super hectic banget. Btw, Ramadhan Mubarak buat semua teman-teman muslim. Semoga puasanya dan ibadah selama bulan suci ini berkah yaa. Amin, amin ya Robbal alamin.

Hmm, banyak yang terjadi selama saya hiatus ngeblog hehe. Mostly, the bad things happen with my family. Lagi dikasih cobaan sama Allah SWT, mungkin kita terlalu nyaman dengan diri dan hidup masing-masing (dan kesibukan masing-masing). Jadinya, disuruh inget lagi sama Allah SWT. I can’t share more detail karena yaa masalah personal keluarga, tapi I will share what lesson I can learn from this accident.

Pernah ga sih kalian (terutama yang seumuran saya dan sedang dalam masa produktif-produktifnya) sempet kepikiran, kapan terakhir kalian makan bareng sama keluarga? Kapan terakhir kalian ngeluangin waktu untuk cerita tentang kalian atau bertanya sama orang tua dan keluarga kalian, apa kabar mereka, ada masalah apa, dan lain-lain. Saya merasa tertampar 2 minggu terakhir. Nenek saya, yang dari kecil selalu ngurus saya, mulai dari bikinin makanan, nyisirin rambut, sampe nganterin dan jemput dari TK sampe saya lulus SD, jatuh sakit. Beliau sudah lama sakit, tapi masih bisa becanda sama saya, bahkan saya sampe masih sering berantem sama beliau (which is something I shouldn’t be proud of). Tapi itu yang menunjukkan bahwa beliau masih sehat. 2 minggu lalu, kesehatan beliau drop total. Yang tadinya masih bisa jalan-jalan, masak (walaupun tidak sesering dulu), tiba-tiba hanya bisa tertidur di kasurnya. Bahkan untuk berbicara dengan saya pun sudah tidak fokus. Matanya kosong. Setiap kali saya ajak berbicara, dia hanya bisa menyentuh kepala dan pundak saya. Tatapan matanya menunjukkan seberapa sayang dan kangennya beliau dengan saya. Saya serumah dengan nenek saya, tapi semenjak kuliah saya tidak tau kapan terakhir saya berbicara dan cerita tentang apapun kepada beliau. Atau sekedar bertanya, Nenek bosen ga, nenek lagi mau makan apa, nenek mau kemana. Padahal beliau yang dulunya nganter saya kemana-mana.

Kalo di bulan puasa seperti ini, apalagi menjelang lebaran, saya inget sekali waktu saya SD, saya selalu diajak membantu nenek untuk bikin kue kering. Kue kering nenek dulu sangat terkenal di kalangan tetangga dan sodara. Ga ada duanya. Nenek dulu sering bilang, mau ngajarin resep makanan, karena kalo Nenek ga ada siapa yang akan meneruskan. Ibu saya bekerja dan memang sudah tidak punya waktu untuk memasak. Ya Allah, sampai nenek saya sama sekali tidak bisa bangun untuk memasak, saya pun belum sempat meluangkan waktu berada di dapur dengan beliau seperti dulu untuk belajar memasak.Sempat terlintas di benak saya, bagaimana kalo saya terlalu terlambat untuk berusaha mengganti waktu yang hilang buat ngobrol atau menghabiskan waktu sama nenek saya.

Sekarang saya sudah terperangkap dengan kesibukan saya sendiri, yang semakin tidak bisa ditinggalkan. Saya tidak bisa menjaga dan merawat nenek saya sendiri. Padahal beliau yang merawat saya. Saya habiskan waktu-waktu yang tersisa malah untuk mengejar goal pribadi saya, terlalu fokus, sampai akhirnya lupa ada orang-orang yang jauh lebih berharga dibandingkan jabatan dan uang. Saya ngebayangin gimana kesepiannya tiap hari beliau, mama papa saya yang kerja dari pagi sampe malem, dulu saya kuliah dan sekarang saya juga sibuk bekerja, sedangkan adek saya kuliah di Bandung. Setiap hari beliau hanya ditemani oleh asisten rumah tangga, yang sebenarnya statusnya orang asing. Ada satu quote yang sangat menusuk hati saya:

“We’re too busy growing up, we often forget our parents are also growing old.”

You can’t turn back the time. Please, the only advise and also my own self introspection, never say you’re too busy to meet your own parents and family. Padahal, kalian masih bisa nyempetin untuk ketemu temen-temen, atau nonton, dan sebagainya. You know, just a simple thing as asking how are you, or saying I love you, is so meaningful for them. Saya gabisa lupain wajah nenek saya setiap saya abis pulang kantor ke kamarnya dan tiduran sebentar, megang tangannya di sampingnya. Saya ga tau berapa lama lagi saya bisa melakukan kebiasaan ini. Dan saya sangat menyesal kenapa baru sekarang saya melakukan hal ini. I hope you won’t experience the same thing as I am now. Love your parents, love your family. Don’t saya you’re too busy. Believe me, it is only the matter of priority. You can get your money back or you can pursue your career if you fail or lose it. But you can’t get your family back once you lose them. Be grateful and love them more.

thumbnail_IMG_4815

thumbnail_5

See you next post, my dear wanderers.

Recent Worries

Akhir-akhir ini lagi sering mikir. Why life is not that fair? Bad people can enjoy life with so much happiness, but good people always have to face any other problem. Well, I’m not sure whether I’m a good person or not, but one thing for sure, I always try my hardest to be one. At least, I tried to do good things. Tapi, banyak banget orang sekitar yang ngeremehin, atau ngetreat saya seolah-olah saya orang yang pathetic. Banyak juga orang yang malah nyakitin saya, orang yang awalnya paling saya percaya, ujung-ujungnya stabbed your back at the time you never expect it. Saya jujur juga gabisa marah atau kesel terlalu lama sama orang, walaupun orang tersebut bener-bener nyakitin saya. When people hurts me, or says anything that hurts me, I can’t do anything and just smile or laugh at it. Gatau kenapa, udah kayak personal nature aja. Tapi biasanya sampe rumah, saya nangis sesenggukan karena sedih banget (contoh : calls me fat–do they know I’m trying my a** off to lose my weight, reducing my meal portion, go exercising and everything else, until I get this severe gastritis? And yet, they mocked me as if I’m not even trying; ugly–even uglier than my exs’ current gf and so on). Bukan mau sok tegar, tapi saya juga gatau kenapa saya gabisa marah di depan mereka. And useless too, the more I think. But yeah, then some people tell me that I’m fake. I don’t even want to argue.

Dan saya juga orang yang gampang milih untuk ngalah. But again, kekurangan ini yang bikin saya makin gampang dimanfaatin dan disakitin orang. Pernah dulu khilaf sempet mikir apa sekalian aja jadi bad person, well at least, by not considering other people, your life become so much easier, right? But I think, Allah loves me too much. Selalu gabisa berbuat jahat, but instead, I will be in my room, locked the door, crying, and blame myself about how stupid I am and how cruel people are. And also, pleading to Allah, to hug me (I know it’s a bit strange), make my pain go away and make me stronger for myself and my family. Am I doing the right thing? Or should I just start fighting for myself?

Hijrahku untuk Allah SWT

My greatest regret in my life is…. dating.

And since 2014, Alhamdulillah, I decided to stay myself single until someday, sooner or later, I met the right person that Allah SWT sent to me. Mungkin ini bentuk hijrah saya selanjutnya sebagai seorang muslimah, setelah tahun 2012 saya pertama kali berhijrah dari yang awalnya suka pamer rambut dan badan, lalu memutuskan untuk menutup aurat saya dan berjilbab. Tapi, saya lantas merenung, berjilbab pun bukan berarti, TADA! kita sebagai wanita dianggap sudah menjadi wanita atau muslimah yang baik. Tidak dengan saya.

Layaknya wanita yang baru berjilbab, ditambah dulu kelakuan saya bisa dibilang ‘liar’ (jangan dianggep liar yang kayak cabe-cabean ya), intinya kelakuannya ga banget deh, dimana saya sering dicaci maki pada minggu-minggu pertama saya berjilbab. Dibilang ga pantes lah pake jilbab, kelakuannya belom bener lah, dan sebagainya. Dulu, pas awal berjilbab bahkan ada yang berani bilang di depan muka saya, “Paling seminggu juga udah lepas.” Dan percaya tidak percaya, omongan itu keluar dari mulut salah satu teman dekat. Alhamdulillah, Allah SWT masih menjaga keyakinan saya hingga sampai sekarang saya masih bisa bertahan dengan jilbab saya, tapi yang selanjutnya ini yang agak sulit menurut saya. Berperilaku selayaknya seorang muslimah yang baik. Dan ironisnya, awal saya berjilbab, saya malah melumuri diri saya sendiri dengan dosa. Pacaran.

Sampai akhirnya pada tahun 2013 akhir, tiba-tiba saya seperti ‘disentil’ sama Allah SWT. Saat itu saya yang sudah pacaran selama 2 tahun lebih, tiba-tiba dibolak-balikkan hatinya oleh Sang Maha Pembolak-Balik Hati. Saya tiba-tiba sangat ragu-ragu dengan pasangan saya saat itu, tanpa ada alasan yang jelas. Saya merasa yang saya lakukan dengan dia merupakan dosa besar, sampai pada beberapa minggu kemudian, mama menghampiri saya dan bilang sesuatu yang membuat saya bilang sama diri saya sendiri, mungkin ini solusi dari keragu-raguan saya. “Ditta, tahun depan kita umroh ya.” Untuk pertama kalinya, saya merasa Allah SWT benar-benar dekat dengan saya saat itu, seolah ia sedang mengulurkan tangan-Nya menuntun saya keluar dari keragu-raguan tersebut. Belum saja sampai di tanah suci, bahkan saat saya baru melakukan manasik, air mata saya luluh. Saya merasa saya yang berlumuran dosa ini tidak layak untuk berangkat ke tanah suci, menjadi tamu Allah SWT. Tapi, Allah SWT berkehendak lain, Allah SWT masih mau mengundang saya ke rumah-Nya.

Masya Allah, sesampainya saya di tanah suci, melihat Ka’bah di depan mata saya, air mata seperti gabisa dibendung lagi. Berada di tanah suci. Yang sudah pasti menjadi impian semua orang muslim yang mungkin jauh lebih taat dibandingkan saya, tetapi Allah SWT tetap mengundang saya. Saya yang terlalu banyak dosa sampai saya merasa seperti sampah di hadapan-Nya. Setiap saya sholat dan berdoa, saya selalu merenungkan dan menangisi setiap kesalahan dan dosa-dosa saya. Saya malu. Malu dengan diri saya. Malu dengan jilbab saya. Saat itu, salah satu doa saya adalah untuk mendekatkan orang itu apabila dia memang jodoh saya, dan jauhkan jika memang bukan. Dan, kuatkan hati dan keyakinan saya untuk tetap berada di jalan yang benar. Allah SWT mendengar dan menjawab saya. Sepulangnya saya dari umroh, keyakinan saya untuk memutuskan pacar saya saat itu, semakin kuat. Dan setelah mencari kekuatan dan keyakinan, dengan membaca buku, Al-Quran dan Hadits, mendengar ceramah dan kajian Islam yang berhubungan larangan dan mudharatnya pacaran, saya memberanikan diri untuk menyudahi hubungan saya. Hijrah saya yang kedua, di hidup saya. Tidak berpacaran.

Cobaan di hijrah saya ini jauh lebih berat levelnya dibandingkan hijrah sebelumnya. Tapi, motivasi saya cuma satu, saya ingat kata mama, Allah SWT mau menaikkan derajat kamu dengan menguji keimanan kamu. Jujur, hampir setahun saya dibuat galau oleh setan-setan yang berusaha menggagalkan hijrah saya. Tetapi, saking sayangnya Allah SWT sama saya, hamba-Nya yang bandel ini, saya diingatkan kembali untuk kembali berada di jalan-Nya. Dan, alhamdulillah, mulai tahun kemarin, saya benar-benar menjalankan hijrah saya dengan baik hingga sampai saat ini. Dan benar saja, rasanya kehidupan sehari-hari lebih bahagia, walaupun sering dikatain dan digodain, “Dasar jomblo ngenes.” Sudah biasa. Untungnya lagi, dengan status saya yang single ini, saya malah bisa mengenal diri saya lebih jauh. Mengejar mimpi saya yang saat pacaran dihabiskan buat mikirin dia. Bersilaturahmi dengan teman-teman dan menghabiskan waktu bersama keluarga yang dulunya saya habiskan dengan sibuk dengan handphone untuk membalas chat dia. Dan yang paling penting, bisa lebih mendekatkan diri dengan Sang Pencipta, yang dulunya saya habiskan dengan malam mingguan atau telfonan ga jelas.

Kalo kata orang, jomblo itu nasib, single itu pilihan. Kalo menurut saya, jomblo atau single sama aja. Sama-sama pilihan. Terserah mau memilih untuk lebih mendekatkan diri sama ciptaan-Nya, yang bisa jadi suatu saat bisa meninggalkan atau mengkhianati kita atau mau lebih dekat sama Sang Penciptanya, yang dijamin ga akan meninggalkan dan mengkhianati kita apapun yang terjadi?

PS : Tulisan ini bukan menyudutkan yang pacaran atau yang galau karena single mulu ya hehe. Saya berdoa untuk yang jomblo/single (seperti saya) dipertemukan dengan pasangannya yang tepat, di waktu yang tepat pula seperti yang ditentukan Allah SWT, dan untuk yang lagi punya pacar, supaya kalian atau pasangan kalian segera diketukkan pintu hatinya untuk menghalalkan hubungannya deh. Last but not least, mari sama-sama berdoa agar kita tetap istiqomah untuk terus berhijrah menjadi muslim/muslimah yang lebih baik.

Question to this 23-year-old-lady

Hari ini salah satu teman saya menikah. And i’m very happy and envy of her at the same time. Why? She already found THE ONE – and how lucky is her, tanpa pacaran, tanpa banyak unyu-unyu khas orang pacaran yang sebenernya malah ngeribetin diri sendiri; tembak-menembak, ngabarin mulu 24 jam, ngambek-ngambekan lah, berantem-berantem ga jelas (padahal dulu eke juga gitu sih, dan baru sadar aja, BUANG-BUANG WAKTU). Jujur ga tau cerita lengkapnya tentang mereka sih, tapi I know what she’s been through until finally she found her Mr. Right. Kalo kata pepatah, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian, atau menurut pepatah yang saya bikin sendiri hehe; tidak ada kesenangan tanpa pengorbanan dan kepedihan (azekk).

Dalam hal jodoh menjodoh, sebelum kita ketemu Mr. Right pasti kita dipertemukan dengan Mr. Wrong dulu. Kenapa? Supaya kita bisa tau Mr. Right untuk kita tuh seperti apa. Supaya kita bisa belajar dari kesalahan dan lebih bijak memilih pasangan yang sesuai dengan kita dan yang bisa bimbing kita menjadi orang yang jauh-jauhhhh lebih baik dari sebelumnya.

Jadi inget percakapan saya dengan mama beberapa hari lalu. Tentang masa depan saya. Umur 23 pasti ya pertanyaan ‘Kapan Nikah?’ udah kayak ngingetin minum obat. 3 kali sehari, lebih malah, lebay sih. Ga dari orang tua, tante, om, nenek, kakek, sepupu, sepipi. #loh. Oke, balik lagi ke percakapan serius dengan sang mama tentang masa depan saya. Saya bilang, untuk waktu dekat ini belum kepikiran untuk menikah. Alasannya, karena saya pribadi belum mengenal diri saya sendiri, bahkan dalam segi karir atau mau jadi orang seperti apa saya kedepannya sepertinya masih susah dijawab sama diri sendiri. Dan untuk menambah elemen baru (read: orang baru) di dalam hidup saya yang ga jelas ini, menurut saya malah membuat saya jauh dari jawaban-jawaban yang ingin saya cari sebelumnya. Mau jadi apa saya? Mau jadi orang seperti apa saya? Kalo kata pakar-pakar galau cinta, mungkin bakal diketawain kali ya, dibilang mungkin trauma sama kisah sebelumnya. Tapi I’m proudly to say no. Saya pasti nikah, siapa sih cewek yang di umur-umur nikah gini yang gamau nikah. Tapi saya pengen lebih hati-hati memilih, lebih hati-hati memutuskan. Karena saya ingin mencari partner hidup, bukan cuma yang bisa bilang ‘I Love You’ tiap hari. Tapi partner yang bisa sama-sama mendukung satu sama lain untuk menemukan identitas diri masing-masing. Bukan yang saling posesif ga boleh ini itu. I still want to achieve my dreams with my future partner, and vice versa, i want to support my partner to achieves his dreams. Dan mungkin, suatu saat nanti saya malah bisa mempunyai mimpi yang sama berdua terus kita saling dukung satu sama lain untuk mencapai mimpi itu (i hope). Sampai sekarang sih saya belum nemuin orang itu, dan sebelum akhirnya suatu saat saya nemuin orang itu, let me achieve my nearest dreams by myself and of course to search the answer of this one big question; what kind of person i want to be. Pheww what a word. TEEHEE.